PENDAFATARAN UN ( Ujian Nasional ) UN APRIL 2016

4

PENDAFTARAN UJIAN KESETARAAN TAHUN 2016 PAKET A, B, DAN C

UNTUK PENERIMAAN SISWA BARU TAHUN AJARAN 2015-2016

 

Putus Sekolah ? PKBM Sultan Hasanudin SOLUSINYA …

– Paket A SETARA SD

– Paket B SETARA SMP

– Paket C SETARA SMA

 

Syarat’nya :

1. FC Legalisir Ijazah 3 Lembar

2. FC KTP 2 Lembar / Domisili Kab. Bekasi

3. Foto Ukuran 2×3 – 3×4 sebanyak 2 Lembar ( Warna dan Hitam Putih )

4. Ijazah Asli ( dilampirkan untuk dicek keasliannya )

5. Kartu Keluarga ( untuk SD dan SMP )

 

Terus datang ke PKBM Sultan Hasanudin Jl. Sultan Hasanudin No 123 Tambun Bekasi Tlp. 021-88326361

Ayo gabung dan DAFTARKAN SEKARANG JUGA sebelum semua’y terbambat.

( Jadwal Penutupan bisa berubah-ubah ) Maka dari itu lebih baik sebelum bulan OKTOBER 2015 biar ga ketinggalan .. !!

 

Tanya Jawab ??

 1. Admin ganteng, saya mau tanya kalo ktp saya luar kota gimana ? ktp saya daerah Jawa Tengah ?

**Jawab :  Kalo ktp kamu jawa atau luar dari kabupate bekasi dan kamu tinggal di bekasi kamu buat Domisili Ke Pak RT buat ijin sekolah.

 

2. Admin Cute saya juga mau tanya !! Kalo Ga pake ijazah legalisir bisa ga ? saya cuma punya aslinya soalnya saya jauh kalo legalisir dlu ke kampung ?

**Jawab : Kalo untuk legalisir kamu bisa kirim ke kampung kamu suruh orang yang disana legalisir, kan ada TIKI JNE, Kantor POS, soalnya legalisir syarat wajib.

 

3. Pak Guru saya mau tanya donk pak ? saya kan lulus SD tapi saya mau ikut SMP sama SMA bisa ga mas sekaligus ? saya bayar deh mas ?

**Jawab : Iya Mba ! saya belum jadi guru .. hee ! untuk Kesetaraan semua sama mba mesti 1 jenjang dulu yang mba tempuh SMP dlu sekolah kalo udah lulus baru ikut SMA tapi nunggu 3 tahun lagi buat ikut UN SMA.

 

4. Pak ? Nama saya Reny dari Malaysia saya kan TKW terus rencana tahun depan saya mau pulang kira” gimana daftarnya ?

**Jawab : Kalo mau daftar, nanti mba lengkapi dulu syarat”nya terus mba datang deh ke PKBM Kita.

 

5. Kang admin saya usman dari bandung mau tanya, saya kan lulusan smp dulu waktu dibandung terus ijazah saya hilang dan hangus kang gara” kebakaran, saya pengen ikut paket C setara SMA gimana kang ?

**Jawab : Iya kalo mau daftar mesti ada legalisir ijazah, kalo kebakar ijazahnya masih ada FC ijazahnya tidak ? kalo ada bisa diurus ke kantor Kepolisian Keterangan Kehilangan dan kesekolah asal minta SK siswa dan legalisir ulang, kalo ga ada coba cari” dulu barang kali ada disekolah asalnya diarsipin.

 

6. Selamat malam aa ? ni neng dari cianjur, neng mau tanya ! neng kan baru lulus SMP sekolah tahun 2012  terus bisa ga aa neng ikut UN Tahun 2014 ?

**Jawab : Iya neng, kalo lulusan 2012 kan neng baru kelas 2 terus neng belum bisa ikut UN tahun 2014, bisanya tahun 2015.

 

7. Pak , saya rina dari jakarta saya mau daftarin ade saya Paket A setara SD tapi dia ikut home scholling dijakarta terus saya mau ikut UN Paket A di PKBm Sultan Hasanudin ? gimana Pak ?

**Jawab :  Iya bisa mba tinggal diurus syarat”nya terus langsung datang ke kantor kami di PKBM Sultan Hasanudin – Tambun Bekasi ( Ruko 2 Lantai depan Ponpes Yapink  / Plaza Metland Tambun Bekasi Blok A2 No.50 )

 

8. Pak saya Ronay Silaban dari medan, cuma saya tinggal dibekasi saya mau ikut Paket C setara SMA dan saya mau terusin kuliah bisa ga mas Ijazah paket buat kuliah ?

**Jawab : Iya bisa mas mau kuliah di luar negeri mau di dalam negeri, Kampus Negeri maupun swasta bisa masuk , karena Ijazah Paket semua sama dan disetarakan seperti SD SMP dan SMA

 

9. Selamat siang mas, saya lulusan smp sudah lama tahun 1990 terus umur saya sudah 40 Tahun saya mau ikut paket C masih bisa ga mas ?

**Jawab : Iya mas bisa, umur tidak ada batasan.

 

10. Pak admin saya juga mau tanya masalah Administrasi paket C setara SMA itu berapa pak ?

**Jawab : Masalah administrasi Murah dan Bisa di cicil semampuhnya, yang penting ada niat sekolah inysaallah ada jalan.

 

Kegiatan Belajarnya hanya Hari SABTU DAN MINGGU .. !!

Seragam Bebas seperti Kuliah, Fasilitas Nyaman Ruangan AC + Kipas Angin
Sekolah Paket Serasa KULIAH … Ahayyyy gurih gurih nyoy

 

Jika kurang jelas silahkan HUB: 021-88326361 

Jangan diabaikan Masa depan ANDA dan segera DATANG ke PKBM Sultan Hasanudin Menuju Masa Depan yang MAPAN .. !! ^_^

UN Sekarang Jujur-jujuran, Bukan Lulus-lulusan

Pola_UN_Diubah_Tahun_2015
sumber gambar : www.kuambil.com

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan menyatakan, penjagaan dan pengawasan terhadap penyelenggaraan Ujian Nasional di seluruh Indonesia tetap ketat. Hal tersebut berkaitan dengan UN yang tak lagi menjadi alat penentu kelulusan seorang siswa.

Anies bahkan mengeluarkan guyonan bahwa UN sekarang mementingkan kejujuran karena tak lagi menjadi penentu kelulusan. “Sebenarnya meski tak lagi menjadi alat penentu kelulusan, pengawasan tetap jalan dan tidak longgar,” ujar Anies saat ditemui di kompleks Kemendikbud, Jumat (20/3).

“Sekarang UN ‘tuh jujur-jujuran, bukan lulus-lulusan,” lanjut Anies disertai tertawa.

Selain itu, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Profesor Nizam menambahkan meski pencetakan soal untuk tingkat Sekolah Menengah Atas dan Sekolah Menengah Kejuruan sudah 100 persen selesai, pengiriman ke provinsi dan sekolah-sekolah tetap dipantau.

Menurutnya, pengamanan di tiap-tiap provinsi tetap sesuai dengan standar operasional prosedur. “Pengamanan provinsi tetap sesuai SOP, tidak berkurang sedikitpun,” kata Nizam.

Namun Nizam mengatakan pengamanan oleh anggota kepolisian tidak akan seketat dulu lantaran UN sudah tidak jadi alat kelulusan. Nizam menegaskan polisi tidak akan melakukan penjagaan di sekitar sekolah agar tidak ada anggapan UN menyeramkan.

Lebih jauh Nizam mengatakan, anggota kepolisian hanya akan menjaga hingga ke tempat penyimpanan di tiap-tiap provinsi dan kota. Untuk tempat penyimpanan pun, tambah Nizam, tiap provinsi dan kabupaten kota akan berbeda sesuai kondisi daerahnya.

“Polisi hanya berjaga sampai tempat penyimpanan terakhir dan untuk lokasinya sesuai daerah masing-masing alias situasional,” ujarnya.

Sebelumnya Kemendikbud mengeluarkan kebijakan yang menyatakan UN tak lagi menjadi alat penentu kelulusan. Namun meski tak menjadi penentu kelulusan Anies Baswedan mengatakan nilai UN untuk SMA dan SMK akan menjadi pertimbangan untuk masuk ke perguruan tinggi.

 

sumber : http://www.cnnindonesia.com/

Ujian Kesetaraan Hanya 1 Kali dalam Setahun

DSC_0092Berdasarkan Permendikbud nomor 144 Tahun 2014 ujian nasional pendidikan kesetaraan (UNPK) tahun 2014/2015 dilaksanakan hanya sekali. Pelaksanaan UNPK Paket C setelah ujian nasional SMA/SMK.

Pada pasal 15 ayat (1) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 144 Tahun 2014 tentang Kriteria Kelulusan Peserta Didik dari Satuan Pendidikan dan Penyelenggaraan Ujian Sekolah/Madrasah/Pendidikan Kesetaraan dan Ujian Nasional, dinyatakan bahwa “UN untuk sekolah/madrasah dan pendidikan kesetaraan dilaksanakan 1(satu) kali dalam satu tahun.” Pada tahun sebelumnya pelaksanaan UNPK Paket C dilaksanakan dua kali, tahap pertama dilaksanakan pada hari yang sama dengan UN SMA/SMK yaitu pada bulan April 2014 dan tahap kedua pada bulan Agustus 2014.

Peserta UNPK Paket C yang tidak bisa mengikuti ujian karena alasan tidak bisa menginggalkan pekerjaan serta alasan lain yang sah dapat mengikuti ujian susulan. Ujian susulan dilaksanakan satu minggu setelah pelaksanaan UNPK.

Ujian susulan berbeda dengan ujian tahap kedua pada tahun sebelumnya yang bisa menyusun atau mengusulkan data nominatif tambahan untuk tahap kedua, sedangkan ujian susulan peserta sudah terdaftar pada daftar nominatif tetap (DNT). Tidak ada lagi DNT tambahan sebagaimana ujian dua tahap.

Pada pasal 15 ayat (2) disebutkan bahwa pelaksanaan UN SMA/SMK pada bulan April 2015. Lalu kapan pelaksanaan UNPK Paket C?

Pasal 15 ayat (3) menjelaskan bahwa UNPK Paket C dilaksanakan setelah pengumuman hasil UN SMA/SMK. Jadi tahun mendatang pelaksanaan UNPK tidak lagi bersamaan hari dengan UN SMA/SMK. Pelaksanaan UNPK setelah UN SMA/SMK mengandung maksud agar peserta didik SMA/SMK yang tidak lulus UN bisa mengikuti UNPK Paket C/Paket C Kejuruan.

Siulahkan Download Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 144 Tahun 2014 secara lengkap KLIK DI SINI

 

Sumber : http://fauziep.com/

PENDAFTARAN UJIAN KESETARAAN PAKET A, B, DAN C

PENDAFATARAN UN Tahun 2014 Tahap II UN Agustus 2014

 

Putus Sekolah ? PKBM Sultan Hasanudin SOLUSINYA …

– Paket A SETARA SD

– Paket B SETARA SMP

– Paket C SETARA SMA

 

Syarat’nya :

1. FC Legalisir Ijazah 3 Lembar

2. FC KTP 2 Lembar / Domisili Kab. Bekasi

3. Foto Ukuran 2×3 – 3×4 sebanyak 2 Lembar ( Warna dan Hitam Putih )

4. Ijazah Asli ( dilampirkan untuk dicek keasliannya )

5. Kartu Keluarga ( untuk SD dan SMP )

 

Terus datang ke PKBM Sultan Hasanudin Jl. Sultan Hasanudin No 123 Tambun Bekasi Tlp. 021-88326361

Ayo gabung dan DAFTARKAN SEKARANG JUGA sebelum semua’y terbambat.

PENUTUPAN PENDAFTARAN SEKITAR Bulan April 2014 ( Jadwal Penutupan bisa berubah-ubah ) Maka dari itu lebih baik sebelum bulan desember biar ga ketinggalan .. !!

 

 

Tanya Jawab ??

 1. Admin ganteng, saya mau tanya kalo ktp saya luar kota gimana ? ktp saya daerah Jawa Tengah ?

**Jawab :  Kalo ktp kamu jawa atau luar dari kabupate bekasi dan kamu tinggal di bekasi kamu buat Domisili Ke Pak RT buat ijin sekolah.

 

2. Admin Cute saya juga mau tanya !! Kalo Ga pake ijazah legalisir bisa ga ? saya cuma punya aslinya soalnya saya jauh kalo legalisir dlu ke kampung ?

**Jawab : Kalo untuk legalisir kamu bisa kirim ke kampung kamu suruh orang yang disana legalisir, kan ada TIKI JNE, Kantor POS, soalnya legalisir syarat wajib.

 

3. Pak Guru saya mau tanya donk pak ? saya kan lulus SD tapi saya mau ikut SMP sama SMA bisa ga mas sekaligus ? saya bayar deh mas ?

**Jawab : Iya Mba ! saya belum jadi guru .. hee ! untuk Kesetaraan semua sama mba mesti 1 jenjang dulu yang mba tempuh SMP dlu sekolah kalo udah lulus baru ikut SMA tapi nunggu 3 tahun lagi buat ikut UN SMA.

 

4. Pak ? Nama saya Reny dari Malaysia saya kan TKW terus rencana tahun depan saya mau pulang kira” gimana daftarnya ?

**Jawab : Kalo mau daftar, nanti mba lengkapi dulu syarat”nya terus mba datang deh ke PKBM Kita.

 

5. Kang admin saya usman dari bandung mau tanya, saya kan lulusan smp dulu waktu dibandung terus ijazah saya hilang dan hangus kang gara” kebakaran, saya pengen ikut paket C setara SMA gimana kang ?

**Jawab : Iya kalo mau daftar mesti ada legalisir ijazah, kalo kebakar ijazahnya masih ada FC ijazahnya tidak ? kalo ada bisa diurus ke kantor Kepolisian Keterangan Kehilangan dan kesekolah asal minta SK siswa dan legalisir ulang, kalo ga ada coba cari” dulu barang kali ada disekolah asalnya diarsipin.

 

6. Selamat malam aa ? ni neng dari cianjur, neng mau tanya ! neng kan baru lulus SMP sekolah tahun 2012  terus bisa ga aa neng ikut UN Tahun 2014 ?

**Jawab : Iya neng, kalo lulusan 2012 kan neng baru kelas 2 terus neng belum bisa ikut UN tahun 2014, bisanya tahun 2015.

 

7. Pak , saya rina dari jakarta saya mau daftarin ade saya Paket A setara SD tapi dia ikut home scholling dijakarta terus saya mau ikut UN Paket A di PKBm Sultan Hasanudin ? gimana Pak ?

**Jawab :  Iya bisa mba tinggal diurus syarat”nya terus langsung datang ke kantor kami di PKBM Sultan Hasanudin – Tambun Bekasi ( Ruko 2 Lantai depan Ponpes Yapink )

 

8. Pak saya Ronay Silaban dari medan, cuma saya tinggal dibekasi saya mau ikut Paket C setara SMA dan saya mau terusin kuliah bisa ga mas Ijazah paket buat kuliah ?

**Jawab : Iya bisa mas mau kuliah di luar negeri mau di dalam negeri, Kampus Negeri maupun swasta bisa masuk , karena Ijazah Paket semua sama dan disetarakan seperti SD SMP dan SMA

 

9. Selamat siang mas, saya lulusan smp sudah lama tahun 1990 terus umur saya sudah 40 Tahun saya mau ikut paket C masih bisa ga mas ?

**Jawab : Iya mas bisa, umur tidak ada batasan, dan bisa masuk langsung kelas 3.

 

10. Pak admin saya juga mau tanya masalah Administrasi paket C setara SMA itu berapa pak ?

**Jawab : Masalah administrasi Murah dan Bisa di cicil semampuhnya, yang penting ada niat sekolah inysaallah ada jalan.

 

Kegiatan Belajarnya hanya Hari SABTU DAN MINGGU .. !!

Seragam Bebas seperti Kuliah, Fasilitas Nyaman Ruangan AC + Kipas Angin
Sekolah Paket Serasa KULIAH … Ahayyyy gurih gurih nyoy

 

Jika kurang jelas silahkan HUB: 021-88326361 

Jangan diabaikan Masa depan ANDA dan segera DATANG ke PKBM Sultan Hasanudin Menuju Masa Depan yang MAPAN .. !! ^_^

Pendaftaran UN Tahap I Tahun 2014

Anda Putus Sekolah … ??

Silahkan Datang ke PKBM Sultan Hasanudin

Telah Dibuka Pendaftaran Resmi Tahap I UNPK Sekitar Bulan April – Mei – Juli 2014

Paket A Setara SD

Paket B Setara SMP

Paket C Setara SMA Programn IPA dan IPS

Jangan sampai masa depan anda terputus ditengah jalan …

Ayo gabung bersama kami untuk menuju masa depan yang MAPAN

Melayani yang tidak terlayani .. Menjangkau yang tidak terjangkau

PKBM Sultan Hasanudin Telah terpercaya sejak Tahun 1992 dan sudah meluluskan 11.000 siswa – siswi yang sudah berkerja di PT, PNS, POLISI, TNI, LURAH, ANGGOTA DEWAN, Dll.

Maka dari itu berlomba-lomba dan jangan sampai ketinggalan ..

HANYA DI PKBM SULTAN HASANUDIN

Jl. Sultan Hasanudin No.123 Depan Ponpes Yapink Tambun – Bekasi (021) 88326361

 

Mulai Tahun Ini, Ujian Paket C dan B Dibarengkan Sama Formal

KLATEN, suaramerdeka.com – Mulai tahun ajaran 2012/2013 ini, Dinas Pendidikan Kabupaten Klaten akan menyelenggarakan ujian kesetaraan untuk SMP dan SMA sederajat. Pelaksanaannya, bersamaan dengan pelaksanaan ujian nasional (UN).

Ujian kesetaraan akan diselenggarakan dalam dua periode. Ketua Panitia UN tahun 2013, Drs Wahono MPd mengatakan, ujian kesetaraan SMA/SMK atau yang lebih dikenal dengan ujian paket C periode I akan diselenggarakan pada 15-18 April, yakni SMA jurusan IPA dan IPS.

Sedangkan, ujian kesetaraan untuk SMK akan berlangsung pada 15-16 April.

“Mulai tahun 2013 ini, Dinas Pendidikan akan menggelar ujian kesetaraan, untuk periode pertama akan digelar bersamaan dengan UN. Adapun ujian paket C periode II akan diselenggarakan pada 1-4 Juli mendatang untuk SMA dan 1-2 Juli untuk SMK Tapi belum jelas untuk peruntukan apakah untuk yang tidak Lulus tahap I apa untuk yang Tahap II ,” kata Wahono yang juga Kabid Pendidikan Menengah.

Sekretaris Panitia UN yang juga Kasi Sekolah Menengah Atas Drs Lasa MM menambahkan, ujian paket C akan diikuti 181 peserta. Sedangkan ujian paket B (SMP) akan diikuti 260 peserta. Namun untuk ujian paket A sampai saat ini belum ada peserta yang mendaftar.

Saat ini, panitia telah melakukan sosialisasi pelaksanaan UN tingkat SD sampai SMA/SMK dengan menempelkan jadwal UN di sejumlah lokasi strategis. Pengumuman juga mencakup pelaksanaan ujian kesetaraan yang akan digelar dalam dua periode.

Sumber : suaramerdeka.com

Pendaftaran Sekolah Paket A, B, C

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 TELAH DI BUKA PENDAFTARAN SEKOLAH KEJAR PAKET

Pendaftaran TAHAP II JULI Sudah Di TUTUP
Kini BUKA LAGI untuk :

Pendaftaran UNPK Tahap I Bulan MEI-JUNI 2014 … !!!


SEGERA DAFTARKAN …

Paket A setara SD

Paket B setara SMP

Paket C setara SMA ( IPA dan IPS )

 

Untuk Mengikuti Ujian Nasional Pendidikan Kesetaraan ( UNPK )

Pada Bulan Juni 2014

Segera DAFTARKAN SECEPATNYA sebelum terlambat .. !!
Ke PKBM SULTAN HASANUDIN

PUTUS SEKOLAH .. ??

PKBM Hasanudin – Bekasi Solusinya …

HUB : 021 88326361 / 8807589

PT Bisa Dituntut Jika Tolak Lulusan Ijazah Paket C

 

Menteri Pendidikan Nasional (Mendiknas) Bambang Sudibyo menegaskan, pemerintah menjamin hak setiap siswa mendapatkan pendidikan lebih baik sehingga perguruan tinggi (PT) bisa dituntut jika menolak siswa yang menempuh ujian Paket C sepanjang siswa itu memadai untuk diterima.

“Pemerintah tidak pernah menyuruh perguruan tinggi menerima Paket C, tetapi pemegang ijazah Paket C itu memegang hak eligibilitas, yaitu memiliki hak untuk mendaftar seperti yang dimiliki pemegang ijazah biasa,” katanya kepada pers di sela acara “Bedah Kampung” di Desa Cipambuan, Sentul, Jawa Barat, Kamis petang.

Pemerintah, mengutip ucapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono beberapa saat di Cibinong sebelum acara “Bedah Kampung” itu dimulai, menegaskan tekadnya untuk sekuat-kuatnya tidak akan berkompromi soal standar pendidikan nasional apalagi mengorbankan hal itu.

Menurut pemerhati pendidikan nasional, kenyataan selama musim ujian nasional di tingkatan SLTP dan SLTA pada 2006 ini menunjukkan hal yang bertentangan, karena siswa hanya dinilai prestasi dan kemampuan akademisnya berdasarkan ujian bersoal pilihan ganda.

Alhasil, banyak siswa yang dinyatakan tidak lulus sekolah alias tidak bisa menggenggam ijazah sehingga tidak bisa melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi karena nilai ujian nasionalnya di bawah standar minimal, yaitu 4,25.

Apalagi, terdapat sejumlah besar kasus dimana siswa yang tidak lulus itu justru diterima masuk ke perguruan tinggi negeri di dalam atau luar negeri sejak sebelum mereka menempuh ujian nasional. Mereka diterima berdasarkan pantauan nilai akademis tiap semester sekolahnya masing-masing.

Beberapa saat setelah hasil capaian kelulusan siswa itu diumumkan, Wakil Presiden Jusuf Kalla, mengeluarkan komentar bahwa yang tidak lulus itu adalah siswa yang malas belajar. Sementara banyak di antara siswa itu justru memiliki nilai rapor yang prima sehingga terpilih menjadi calon mahasiswa tanpa testing.

Menanggapi masalah itu, Bambang Sudibyo menyatakan, “Masalah mereka diterima atau tidak, itu otonomi perguruan tinggi. Tapi kalau memang memadai untuk diterima tapi ditolak, bisa saja perguruan tingginya yang dituntut karena melanggar hak asasi manusia,” katanya.

Pemerintah, katanya, sejak awal tidak pernah menggiring siswa yang gagal menempuh ujian nasional untuk mengambil “jalur alternatif”, yaitu ujian Paket C. “Yang ada, kenyataannya setelah ujian nasional berlangsung, yang mendaftar ke Paket C itu menjadi banyak. Dan banyak yang mendaftar itu adalah yang tidak lulus di ujian nasional,” katanta.

Kejar Paket C itu, katanya, `kan sudah ada sejak lama dan menjadi bagian dari sistem pendidikan nasional. Sehingga sekarang masalahnya bukan seputar Departemen Pendidikan Nasional menyuruh orang yang tidak lulus untuk mengambil Paket C itu.

“Itu hak mereka untuk memakai peluang itu karena itu hak, maka kita harus menghormati. Tidak, pemerintah tidak pernah menggiring mereka mengambil Paket C,” katanya.

Terkait kenyataan ada siswa yang memilih menempuh ujian Paket C, katanya, itu adalah hak mereka yang dijamin Undang-undang, pun di dalam negeri sudah ada yang menerapkan penerimaan mahasiswa negeri bersyarat yang sesuai dengan otonomi perguruan tinggi.

Dia juga menyatakan, terkait pemajuan jadwal seleksi penerimaan mahasiswa baru menjadi lebih awal dari jadwal normal, yaitu November, semata-mata bertujuan untuk memperbaiki pelayanan kepada para calon mahasiswa.

“Dimajukan tidak masalah, ini menyangkut pelayanan. Ini menyangkut hak atas akses pendidikan warga negara, pemerintah harus melaksanakan hal itu,” katanya.(*)

Sumber: ANTARA

http://www.antaranews.com/print/1151589801/pt-bisa-dituntut-jika-tolak-lulusan-ijazah-paket-c

Pendaftaran UNPK Tahap I Bulan JULI 2013 … !!! ( Sudah Di TUTUP )

TELAH DI BUKA PENDAFTARAN SEKOLAH KEJAR PAKET

UJIAN NASIONAL PENDIDIKAN KESETARAAN ( UNPK ) Tahap I BULAN JULI 2013

Ujian Paket A ( Setara SD ) Ujian Paket B ( Setara SLTP SETARA SMP ) & Ujian Paket C IPA
( SETARA SLTA SETARA SMA SETARA SMU IPA ) & Paket C IPS ( SETARA SLTA SETARA SMA SETARA SMU IPS)
TELAH DIBUKA
PENDAFTARAN UNTUK UJIAN PAKET A B C SETARA SD SMP SMA
UNTUK MENGIKUTI UJIAN SETARA SD SMP SMA
PENDAFTARAN DIBUKA MULAI SEKARANG …..

Paket A setara SD

Paket B setara SMP

Paket C setara SMA

Untuk Mengikuti Ujian Nasional Pendidikan Paket

Pada Bulan Juli 2013

Segera DAFTARKAN SECEPATNYA

Ke PKBM SULTAN HASANUDIN

PUTUS SEKOLAH .. ?? PKBM Solusinya …

HUB : 021 88326361 / 8807589

Siswa Tidak Lulus UN, Dipersilahkan Ikuti Paket C


INILAH.COM, Kendari – Lima dari 4.190 siswa peserta Ujian Nasional (UN) tingkat SMA dan sederajat kabupaten Muna yang tidak lulus UN, dipersilahkan mengikuti ujian persamaan kejar paket C awal Juni mendatang.

“Mereka tetap diberi peluang mengikuti ujian paket C. Bila tidak mau maka harus menunggu tahun ajaran berikutnya,” kata Suhapi Kasi Pengujian Dinas Pendidikan Nasional Kabupaten Muna, selasa (29/5).

Lima siswa yang tidak lulus, masing-masing tersebar di SMAN 1 Kabawo, SMAN 1 Parigi, SMKN 2 Raha dan dua siswa dari SMAN 2 Parigi. Meski dua siswa

SMAN 2 tidak lulus, namun sekolah ini meraih nilai rata-rata tertinggi dari semua bidang study pada jurusan IPA, dengan ilai rata-rata 50,64, disusul SMAN 2 Kontunaga dan SMAN 1 Lohia. Sedang pada jurusan IPS diraih SMAN 2 Kontunaga dengan nilai rata-rata 48,90, disusul SMAN 1 Wakorsel dan SMAN 1 Raha.

Pengumuman kelulusan siswa SMA sedarajat sendiri berlangsung Sabtu akhir pekan lalu, dan berjalan lancar diwarnai aksi coret-coret seragam sekolah sebagai euforia pelampiasan para siswa yang lulus. [ton]

Sumber : www.inilah.com

Tentang Ujian – Nasional Pendidikan Kesetaraan

Bagi adik-adik yang ingin mengetahui lebih jelas tentang Ujian Kesetaraan . Global mencoba memberitahu seditki informasinya.
Ujian kesetaraan ini tertera dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2008 tentang Ujian Nasional Pendidikan Kesetaraan. Ujian Nasional Pendidikan Kesetaraan yang selanjutnya disebut UNPK adalah kegiatan pengukuran dan penilaian kompetensi peserta didik program Paket A, Paket B, dan Paket C yang dilakukan oleh Pemerintah.
Satuan pendidikan nonformal kesetaraan adalah penyelenggara pendidikan kesetaraan, mencakup Kelompok Belajar, Sanggar Kegiatan Belajar (SKB), Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM), dan satuan pendidikan sejenis lainnya.
Surat Keterangan Hasil Ujian Nasional (SKHUN) adalah dokumen resmi yang diterbitkan oleh Dinas Pendidikan atau Kantor Departemen Agama Kabupaten/Kota yang memuat daftar nilai hasil ujian nasional. Lalu ijazah adalah dokumen resmi yang diterbitkan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota yang menyatakan bahwa peserta didik lulus dari satuan pendidikan.
Mata pelajaran yang diujikan dalam UNPK Paket A meliputi Bahasa Indonesia, Matematika, Ilmu Pengetahuan Alam (IPA), Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), dan Pendidikan Kewarganegaraan. lalu Paket B meliputi Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, Ilmu Pengetahuan Alam (IPA), Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), dan Pendidikan Kewarganegaraan. Dan ujian yang diujikan untuk Paket C-IPS meliputi Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, Ekonomi, Geografi, Sosiologi, dan Pendidikan Kewarganegaraan/Tata Negara, serta Paket C-IPA meliputi Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, Biologi, Fisika, Kimia, dan Pendidikan Kewarganegaraan.
UNPK diselenggarakan oleh BSNP yang pelaksanaannya bekerja sama dengan instansi terkait di lingkungan Pemerintah, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota, dan Kecamatan. Sehingga biaya penyelenggaraan UNPK menjadi tanggung jawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah.

Pendaftaran Tahap 1 UN Juni 2012

Di buka gelombang I untuk UJIAN NASIONAL PROGRAM PAKET

Paket A setara SD

Paket B setara SMP

Paket C setara SMA

Untuk Mengikuti Ujian Nasional Pendidikan Paket

Pada Bulan Juni 2012.

Segera DAFTARKAN SECEPATNYA

Ke PKBM SULTAN HASANUDIN

HUB : 021 88326361 / 8807589

Album Foto

Penyerahan Buku

 

 

 

 

 

Kegiatan Belajar PKBM Sultan Hasanudin Di PT. NIpress

 

 

 

 

 

 

Kegiatan Belajar Mengajar

Ujian Smester Paket C

Kegiatan Belajar Mengajar

 

 

Ujian Nasional Paket C

Ujian Nasional Paket B

 

 

 

 

 

 

 

Tour In Pantai Anyer 2009

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lulusan Paket C Memiliki Hak Eligibilitas

TINGGINYA tingkat kelulusan Ujian Nasional untuk SD/SMPMTs dan SMA/MA/SMK, tidak memudarkan pamor Pendidikan Kesetaraan Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah, karena Ujian Nasional Paket C memiliki hak eligibilitas yang sama, sehingga tak perlu diragukan lulusannya dan dapat diterima di perguruan tinggi. Tahun ini sebanyak 364.984 peserta didik mengikuti Ujian Nasional Pendidikan Kesetaraan (UNPK). Ujian diselenggarakan pada 19-22 Juni untuk Program Paket C dan 26-28 Juni untuk program Paket A dan B.

 

Menurut Menteri Pendidikan Nasional, Bambang Soedibyo, setiap orang yang lulus UNPK Paket A, B atau C memiliki hak eligibilitas yang sama dan setara dengan pemegang ijasah SD/MI, SMP/MTs dan SMA/MA/SMK. Dengan demikian, mereka akan lebih diakui dalam pendidikan selanjutnya.

“Status kelulusan program pendidikan kesetaraan Paket C memiliki hak eligibilitas atau hak memperoleh hasil dan kesempatan belajar yang sama atau setara dengan pendidikan formal dalam memasuki lapangan kerja atau melanjutkan ke jenjang pendidikan selanjutnya. Karena itu, setiap lembaga diminta untuk mematuhi ketentuan perundang-undangan tersebut di atas,” tegas Bambang Sudibyo,

Hal itu, tambahnya, agar tidak diindikasikan melanggar hak azasi manusia. Karena setiap warga negara berhak untuk memperoleh pendidikan yang layak, sehingga semuanya bisa mendapatkan kesempatan untuk belajar dan bekerja.

Menurut Mendiknas, UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menganut sistem multi entry-exit. Dalam pasal 26 ayat 3 disebutkan bahwa pendidikan kesetaraan adalah program pendidikan non formal yang menyelenggarakan pendidkan umum setara SD/MI, SMP/MTS dan SMA/MA yang mencakup proram Paket A, B dan C.

Dikatakannya, dalam Pasal 26 ayat 6 jelas disebutkan bahwa hasil pendidikan non formal dapat dihargai setara dengan hasil program pendidikan formal setelah melalui proses penilaian penyetaraan oleh lembaga yang ditunjuk oleh pemerintah dengan mengacu pada standar nasional pendidikan. Dengan demikian mendiskriminasikan peserta Ujian Nasional Kesetaraan jelas meruapakan sebuah pelanggaran hak asasi manusia,

“Tahun ini, perincian jumlah peserta UNPK yang berasal dari jalur non formal adalah program Paket A tercatat sebanyak 38.209 orang, Program Paket B 156.169 orang dan Paket C 170.609 orang. Dari jumlah 364.984 prang sebanyak
lebih dari 23.308 orang berasal dari pondok pesantren yang berada di 27 provinsi,” jelasnya.

Data ini, tambah dia, belum termasuk yang berasal dari peserta tidak lulus UN Sekolah Formal tahun 2007. Menurut laporan dari beberapa provinsi menunjukan menurunnya jumlah pendaftar sesuai dengan meningkatnya kelulusan sekolah.

Melibatkan Inspektorat
Secara terpisah Direktur Pendidikan Kesetaraan Depdiknas, Ella Yulaelawati mengatakan, dalam pelaksanaan ujian nasional pendidikan kesetaraan (UNPK) Paket A, B , dan C mulai tahun ini melibatkan pegawai inspektorat jenderal Depdiknas di seluruh wilayah Indonesia untuk ikut mengawasi pelaksanaan ujian. Upaya ini ditempuh untuk mengetahui dan menindaklanjuti indikasi kecurangan sedini mungkin.

“Saya sangat mengimbau supaya tidak ada kecurangan dalam pelaksanaan UNPK. Ini perlu dijaga sebab pendidikan kesetaraan ini mulai diminati. Pendidikan kesetaraan kini bukan hanya melayani kaum marjinal tapi juga warga yang memilih melakukan pendidikan swadaya di luar sekolah formal,” kata Ella.

Menurut Ella, lulusan pendidikan kesetaraan yang mengikuti UNPK memiliki ijazah yang setara dengan lulusan pendidikan formal. Soal-soal UNPK Paket A, B , dan C sudah disetujui Badan Standar Nasional Pendidikan. Standar angka kelulusan juga seperti pada pendidikan formal.

“Jadi kesamaan lulusan pendidikan kesetaraan tidak beda dengan sekolah formal. Prosedur UNPK juga sesuai aturan yang diakui pemerintah. Tidak ada alasan lagi lulusan pendidikan kesetaraan didiskriminasi karena sudah memiliki landasan hukum yang kuat,” jelas Ella.

Peserta reguler UNPK Paket A tahun ini mencapai 37.695 orang, Paket B sebanyak 155.612 orang, dan Paket C sebanyak 165.342. Untuk Paket C hingga saat ini tercatat peserta tambahan sebanyak 90.000 orang. Mereka adalah siswa pendidikan formal dari SMA/SMK

364.984 Peserta Didik Ikuti UN
Ella Yulaelawati, mengatakan, kualitas soal ujian kesetaraan memiliki standar yang sama dengan UN pada pendidikan formal. ‘’Demikian pula nilai dan persyaratan kelulusan ujian kesetaraan tidak jauh berbeda dengan pendidikan formal,’’ ujar Ella.

Cukup Tinggi
Minat siswa SLTA yang tidak lulus pada ujian nasional untuk mendaftar Ujian Nasional Kesetaraan Kejar Paket C cukup tinggi. Sebanyak 2.135 dari 3.084 siswa atau 69 persen siswa di DI Yogyakarta yang tidak lulus kembali akan mengadu nasib melalui ujian kesetaraan tersebut.

Seluruh lembaga pendidikan tinggi dinyatakan tidak boleh menolak pendaftaran calon mahasiswa baru yang menggunakan ijazah pendidikan Kesetaraan Paket C.

Kepala Bidang Pendidikan Luar Sekolah Dinas Pendidikan DIY Ali Yanto, mengungkapkan, jumlah peserta UN Kesetaraan Paket C yang akan digelar 19-22 Juni itu kemungkinan masih bisa bertambah. Di luar peserta UN Kesetaraan Paket C dari jenjang formal itu, ujian juga akan diikuti 2.123 peserta dari program reguler. “Besok bisa saja ada tambahan pendaftar, tetapi penambahan itu tidak akan banyak,” katanya.

Menurut Ali, lembaga pendidikan tinggi tidak boleh menolak pendaftaran calon mahasiswa baru yang menggunakan ijazah Paket C. Hal itu seperti tertulis pada surat edaran tentang Program Kesetaraan dari Menteri Pendidikan Nasional Bambang Sudibyo yang ditujukan kepada Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara, Kepala Staf TNI Angkatan Darat/Laut/Udara/Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia/Kepala Badan Kepegawaian Negara, dan rektor universitas/direktur politeknik/ketua sekolah tinggi.

Dalam surat itu disebutkan, memerhatikan UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, setiap orang yang lulus ujian kesetaraan A, B, dan C masing-masing memiliki hak eligibilitas yang sama dan setara dengan pemegang ijazah pendidikan formal seperti SD- SLTA untuk mendaftar pada satuan pendidikan yang lebih tinggi.

Status kelulusan program pendidikan Kesetaraan Paket C memiliki eligibilitas yang setara dengan pendidikan formal dalam memasuki lapangan kerja. Pelanggaran bisa diindikasikan melanggar HAM. “Edaran itu dikeluarkan tahun 2006 tetapi masih berlaku sampai sekarang. Pendidikan Paket C diakui setara karena itu peserta tidak perlu ragu,” katanya.

Meski bisa untuk mendaftar ke pendidikan tinggi, ujar Ali, siswa yang gagal UN pendidikan formal dan ikut UN Paket C kemungkinan tidak bisa ikut seleksi penerimaan mahasiswa baru (SPMB). Ini karena ijazah Paket C baru akan dikeluarkan akhir Juli, sedangkan pendaftaran SPMB dimulai 19-29 Juni.

Secara terpisah, Kepala Bidang Pendidikan Luar Sekolah Dinas Pendidikan Kota Yogyakarta Antonius Sudjanmo menerangkan, apabila waktu persiapan untuk menghadapi UN kesetaraan atau UN Paket C periode I pada 19-22 Juni dirasa sangat mepet, siswa masih mempunyai alternatif lain, yakni mengikuti pembelajaran Paket C periode II yang akan dimulai pada Oktober.

Jika siswa ternyata gagal pada UN Paket C periode I, mereka tetap bisa mendaftar pada UN Kesetaraan Paket C periode II.

Paket C Juga Tidak Mudah

Ujian Nasional Kejar Paket C merupakan salah satu bagian dari sistem pendidikan nasional yang dikelola secara nonformal. Namun, tidak berarti ajang UN ini hanya “ecek-ecek” sehingga mudah meluluskan siswa. Buktinya, dari 4.512 siswa di DIY yang mengikuti UN Kejar Paket C tahun 2006, peserta yang lulus hanya 3.080 siswa atau hanya 68 persen saja. 

Berdasarkan data Dinas Pendidikan DIY, siswa yang gagal menghadapi UN Kejar Paket C tahun lalu sebagian besar berada di Kota Yogyakarta (Periode I) dan Sleman (Periode II). Adapun Bantul menjadi daerah dengan persentase ketidaklulusan terendah di DIY.

Untuk bisa lulus UN Kejar Paket C, setiap peserta harus memperoleh nilai rata-rata mata pelajaran yang diujikan 5,00 dengan nilai pada salah satu mata pelajaran minimal 4,25. Jika salah satu mata pelajaran ada yang nilainya 4,0, peserta bersangkutan harus mencapai nilai rata-rata di semua mata pelajaran sebesar 5,33. Bagi peserta yang minim persiapan tentunya standar tersebut menjadi berat.

Meski demikian, siswa SLTA yang tidak lulus UN tahun ini banyak yang tetap berminat mengikuti ujian Kejar Paket C. Hingga 15 Juni 2007 tercatat ada 2.135 siswa yang tidak lulus UN SLTA yang mendaftar sebagai peserta. Padahal, mereka hanya punya waktu persiapan kurang dari seminggu untuk menghadapi
UN Kejar Paket C.

Enam Mata Pelajaran
Banyak yang tidak menduga dan terkadang meremehkan ujian paket C, kemudian tak heran kalau banyak juga yang tidak lulus di ujian Paket C, sebab soal yang diberikan tidak mudah. Banhkan lebih sulit karena soal yang diujikan menjadi enam soal. Barangkali tak seperti yang disangka, materi ujian penyetaraan Paket  C (setingkat SMA) yang dilaksanakan semenjak Senin hingga jumat pekan lalu, ternyata lebih sulit dari materi yang diujikan pada UN (Ujian Nasional).

Ini diakui oleh Karlina, salah seorang siswa SMA Negeri di Pekanbaru yang tak lulus pada UN lalu. Karlina menjelaskan, selain sulitnya soal yang diujikan, ujian paket C terasa semakin berat dengan banyaknya materi pelajaran yang diujikan. “Bayangkan saja, selama tiga hari harus mengikuti 6 mata pelajaran yang diujikan. Beda dengan Ujian Nasional yang hanya mengujikan tiga mata pelajaran,” ungkapnya.

Karena itu, Karlina pesimis bisa mengantongi ijazah paket C. “Sepertinya saya tidak terlalu menguasai materi ujian, terus terang, untuk mengikuti ujian paket tersebut, saya tidak melakukan persiapan apapun, karena sudah stress karena gagal UN,” keluhnya.

Namun demikian, Karlina tak putus asa, bila tak lulus ujian penyetaraan paket C. Ia kembali ikut ujian paket pada gelombang kedua nanti. “Apabila tidak lulus juga saya memutuskan untuk kembali melanjutkan pendidikan di bangku sekolah. Ya, terpaksa belajar satu tahun lagi,” sebutnya.

Sebelumnya, Kadisdik Riau, Drs HM Wardan MP menghimbau serta mensosialisasikan kepada peserta ujian penyetaraan untuk menyiapkan diri dengan maksimal. “Khusus bagi peserta ujian penyetaraan dari siswa yang tak lulus UN, Bagaimanapun juga paket inilah kesempatan terakhir bagi mereka untuk mengantongi ijazah,” sebut Wardan.

Lebih lanjut Wardan mengatakan, satu-satunya jalan keluar bagi peserta yang tak lulus ujian penyeteraan adalah kembali mengikuti ujian ini pada 2008 mendatang. “Khusus, bagi peserta dari siswa yang tak lulus UN mereka memiliki dua alternatif kesempatan. Pertama, kembali mengikuti ujian penyetaraan gelombang kedua atau kembali mengikuti ujian nasional dengan catatan harus mengikuti kegiatan belajar mengajar di kelas 3 secara reguler,” tegasnya.

Lulusan Paket C Bisa Diterima di UIEU

KEBON JERUK (Pos Kota) – Lulusan program kejar paket C tidak berbeda dengan lulusan reguler. Bahkan Universitas Indonesia Esa Unggul (UIEU) banyak lulus paket C yang menerima bea siswa karena berprestasi.Mereka umumnya lebih giat kuliah karena termotivasi untuk lebih baik dari yang reguler.

“Paket C bukan merupakan sesuatu yang kelas dua karena hasilnya tidak ada bedanya dengan reguler.”kata Ir.Jatmiko direktur marketing dan PR Dep. UIEU, kepada Wakil Walikota Jakarta Barat Drs.H.Burhanuddin ketika meninjau pelaksanaan ujian paket C di kampus tersebut.

“Kami akan sambut dengan senang hati karena semua mahasiswa mendapat perlakuan yang sama apakah kejar paket C atau lulusan dari UAN tidak ada bedanya. Dan tidak ada dosen yang bertanya lulusan paket C atau lulusan UAN,” katanya.

Ka. Sudin Dikmen Jakarta Barat menjelaskan dari 2.345 peserta , 824 siswa diantaranya di UIEU selebihnya di 3 lokasi lain di SMA 1 Cengkareng (Saceng), SMK 42 Cengkareng dan SMAN 112.

Wakil Walikota Jakarta Barat, Drs.H.Burhanuddin, didampingi Asisten Kesmas Drs.H.Firdaus Mansur berharap ujian paket C tidak hanya sekedar mencari ijazah.

Karena dalam ujian ini ada juga siswa yang tidak lulus, sehingga ujian paket C tidak boleh dipandang sebelah mata. “Ujian paket C sama beratnya denganujian lain, sehingga tidak boleh diremehkan,” terangnya.

Ujian Paket C telah disahkan pemerintah peserta yang lulus bisa melanjutkan ke perguruan tinggi. “Saya berharap peserta ujian Paket C tetap percaya diri, ” harapnya.

Satu peserta ujian Paket C ,Erna berharap, ujian kali ini bisa lulus dan mendapat hasil yang baik .”Saya berharap bisa meneruskan ke perguruan tinggi. Dan saya bersyukur ada perguruan tinggi tidak hanya memberikan tempat tapi bersedia menerima kelulusan,” tuturnya. (herman/dms)

sumber : www.poskota.co.id